Filosofi sebuah Daun : Daun yang jatuh Tidak Pernah Membenci Angin

Filosofi sebuah daun

Hidup ini rahasia, ya rahasia yang besar yang tidak ada seorang pun memahaminya dan mengetahui jalan ceritanya. Tidak aku, kau atau mereka. Kita semua sama, berperan dalam peran masing-masing dalam kehidupan penuh rahasia tersebut, bertalian dalam benang merah alur kehidupan. Apa yang terjadi pada ku, pada mu dan pada mereka sudah ada yang mengatur, entahlah. Apa yang menjadi jalan hidup ku, hidup mu dan hidup mereka juga sudah di tetapkan, namun kita diberikan akal dan pemahaman untuk memilih jalan hidup yang kita ambil termasuk resiko nya.  

Slot Iklan

Pemahaman akan hidup itu sendiri yang dapat di artikan dalam banyak pola pemikiran, tergantung akan kedewasaan kita dalam memahami. Ah ya lagi-lagi soal pemahaman. Semua akan selalu berubah “pemahaman” akan selalu berubah, mengalami peningkatan selalu dan akan selalu begitu. 

Bahwa hidup harus menerima penerimaan yang indah, bahwa hidup harus mengerti pengertian yang benar. Bahwa hidup harus memahami pemahaman yang tulus. Tak peduli lewat apa penerimaan pengertian dan pemahaman itu datang. Tak masalah meski lewat kejadian sedih dan menyakitkan. 

Daun yang jatuh tak pernah membenci angin.

Arti yang sangat luas, butuh penerimaan, pengertian dan pemahaman akan semua itu. Apa yang yang terjadi pada ku, pada mu dan pada mereka tentu menghasilkan penerimaan,pengertian dan pemahaman yang berbeda. 

Daun saja dapat tidak membenci angin seumpama ia di pisahkan dari dahan yang menopang nya selama ini, dahan yang membuat ia nyaman. Terpisahkan dari dahan yang disana ada bunga yang membuat tampilan nya lengkap indah. Lalu dihembuskan dan luluh jatuh, kata jatuh tentu memiliki penerimaan, pengertian dan pemahaman yang sama antara aku, kamu dan mereka. “jatuh” tentu sakit, terluka, kecewa, sedih dan menyakitkan. Tapi belajarlah pada daun bahwa ia tidak pernah membenci angin yang membuatnya jatuh ke tanah. 

Baca Juga :  Membongkar Yang Tersembunyi

Daun memiliki penerimaan, pengertian dan pemahaman yang indah. Baginya “jatuh” tak selamanya sakit, terluka, kecewa, sedih dan menyakitkan. Baginya “jatuh” adalah babak baru, ia akan membusuk di tanah, dengan mengalami evolusi yang berarti “butuh waktu” untuk mengubah dirinya menjadi humus. Ya humus. Pupuk alami yang akan memberikan efek baik bagi sang pohon. Memberikan efek yang baik bagi sang tanah. Jatuh nya tidak pernah sia-sia. Maka ia tak membebani dengan menyalahkan dan membenci angin.

Tak selamanya kejadian sedih dan menyakitkan menimbukan keburukan. Dengan penerimaan,pengertian dan pemahaman yang sederhana seperti sang daun kau akan menemukan kebahagiaan, mungkin tidak untuk mu tapi bagi yang lain disekitar mu. 

Tak peduli lewat apa penerimaan, pengertian, pemahaman itu datang. Tak masalah meski lewat kejadian yang sedih dan menyakitkan. Biarkan dia jatuh sebagaimana mestinya. Biarkan angin merengkuhnya, membawa pergi entah kemana.

Ingin mengekspresikan diri dan berpotensi mendapatkan penghasilan?
Yuk jadi penulis di rakyat filsafat. Setiap bulannya akan ada 3 orang beruntung yang akan mendapatkan Hadiah dari Rakyat Filsafat!

Ingin memiliki portal berita yang responsif, dinamis serta design bagus? atau ingin memiliki website untuk pribadi/perusahaan/organisasi dll dengan harga bersahabat dan kualitas dijamin dengan garansi? hubungi kami disini!

Saran Kami

Mungkin anda juga menyukai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Pasang Iklan

Pasang Iklan

Klik Gambar Untuk Mengunjungi Warung Anak Desa
Klik Gambar Untuk Mengunjungi Warung Sop Jawa Sumatera

Tertarik Mulai Menulis di RAKYAT FILSAFAT?

Ada pertanyaan? Hubungi kami di rakyatfilsafat@gmail.com