Kata Alumni : Bubarkan HMI atau Jualan Sarung Saja. Aku : Loh Kok Mirip Pernyataan Aidit?

Himpunan Yang Sudah Tua

Himpunan Mahasiswa Islam atau disingkat HMI adalah organisasi Mahasiswa Islam yang berdiri pada tanggal 5 februari 1947. Baru saja, beberapa hari yang lalu, organisasi ini merayakan harlah nya yang ke-74. Di usia yang tak muda lagi, tentu organisasi ini sudah memiliki banyak sekali lika-liku dalam tiap-tiap periode kepengurusannya. Baik ditingkat Pengurus Besar (PB), Badko, Cabang hingga Komisariat. Namun semakin kesini, dinamika yang terjadi didalam tubuh Himpunan ini dianggap Dinamika yang tak membangun. Alih-alih menjunjung tinggi idealisme, justru sifat Pragmatis dan Oportunis yang terlihat begitu telanjang dipertontonkan.

Slot Iklan

Dalam beberapa tulisan, saya membaca banyak opini bahkan karya ilmiah tentang HMI. Namun yang Paling radikal menurut saya adalah tulisan yang meminta untuk HMI dibubarkan saja. Dalam tulisannya, ia menyebut bahwasannya himpunan ini sudah begitu tua sehingga sudah layak untuk dilakukan Dekonstruksi. Yang paling menggelitik, didalam diskusi saya dengan beliau, ia mengatakan bahwasannya “jika tidak dibubarkan, maka suruh saja Kader-Kader ini jualan sarung.” Saya tahu jika ini sebuah sarkas terhadap kader-kader himpunan ini sekarang. Dan mungkin saja beliau “Menyindir” saya. Hahaha

 

Bubarkan HMI atau Pakai Sarung Saja

Saat setelah diskusi Ke-HMI an saya dengan salah satu Alumni HMI, dikepala saya masih terbayang tentang ucapan beliau. Apa hubungannya HMI yang sudah tua dan layak dibubarkan karena kemundurannya sudah sangat banyak dengan “Jualan Sarung”. Tentu saya cari-cari refrensi tentang “Jualan Sarung” ini. Ternyata, ini adalah perkataan D.N. Aidit (Tokoh PKI) dalam pidatonya di Istora Senayan Beberapa hari Sebelum Pristiwa GESTAPU. Saat itu ia sedang mengagitasi para Anggota CGMI, Organisasi Mahasiswa Komunis. Ia mengatakan “Kalau Tidak Bisa Membubarkan HMI, Pakai Sarung Saja”. Kutipan Kalimat yang dilontarkan D.N. Aidit tersebut saya baca diberbagai sumber, salah satunya Buku Karya Sang Panutan Salim Said yang berjudul dari Gestapu ke Reformasi (Halaman 29 Paragraf 2).

Baca Juga :  Membuka Keran Ilham

Saya menyimpulkan bahwa alumni yang menyuruh jualan sarung tersebut meng-imbuh pernyataan aidit. (Dalam Hati berkata, Ini senior saya pengikut aidit apa gimana yah? Hahah).

Dahulu, PKI menginginkan Betul jika berbagai Organisasi salah satunya HMI agar dibubarkan. Taktik ini mereka jalankan agar beberapa organisasi independen dan terutama yang kontra terhadap Komunis dikikis habis sehingga tidak ada batu sandungan bagi PKI untuk menampuk Kursi kekuasaan. Dengan Menjilat kepada Pemimpin Besar Revolusi (Soekarno) PKI berharap agar jalannya mulus tanpa hambatan, padahal ini menyalahi konsep HAM yang dibawa oleh Founding Fathers kita yakni Kebebasan Berserikat, Menyatakan Pendapat dsb. Bukannya HMI yang hilang, malah PKI nya yang Dibabat Habis.

Analisis saya, PKI menggunakan Polstratak KATAK, yang berbunyi demikian “ Jika ingin lompat jauh dan tinggi, Maka Pijak bawah kuat-kuat, Sikut kanan kiri, jilat keatas.” Hal ini saya pandang sinonim dengan kondisi saat ini, dimana terdapat beberapa oknum kader yang menggunakan Politik Katak demi menampuk kursi yang diinginkan. Tentunya kelakuan ini adalah sinonim terhadap kelakuan PKI. Sehingga saya menjadi paham kenapa beliau meminta Untuk Membubarkan HMI atau Jualan Sarung Saja.

 

Indikator Kemunduran HMI dalam Penglihatan Saya

Salah satu Alumni HMI, Agussalim Sitompul, pada tahun 2008 menulis sebuah buku yang berjudul “44 Indikator Kemunduran HMI”. Bicara tentang beliau, saya rasa semua kader HMI tahu siapa sosok beken ini. Agussalim Sitompul merupakan alumni HMI. Beliau masuk HMI pada tahun 1963, dengan melewati tiga zaman, yakni Orde Lama, Orde Baru dan Reformasi, serta rekam jejaknya di HMI, tentu tulisan beliau yang saya sebut diatas memiliki dasar dan memiliki legitimasi baik berdasarkan De Jure maupun De Facto.

Slot Iklan
Baca Juga :  Memahami Anarkisme Sebagai Filsafat Hidup #Jilid 003

Dari buku beliau, saya menyoroti beberapa Indikator Kemunduran HMI, yakni :

 

  1.  Memudarnyanya “tradisi intelektual HMI”.
  2. HMI tidak punya gagasan atau karya yang layak diketengahkan sebagai kontribusi untuk memecahkan berbagai problem yang muncul dalam masyarakat.
  3. HMI terlalu banyak retorika daripada action.
  4. HMI lambat, bahkan terlambat tidak dapat mengikuti perkembangan realitas sosial budaya yang berkembang sangat cepat.
  5. Ketika pemilihan Ketua Umum PB HMI berlangsung di Kongres HMI, nampak gejala terjadi main duit atau money politic yang sangat merusak moral dan akhlak kepemimpinan serta citra HMI di mata anggota dan masyarakat luas.
  6. HMI dan kader-kader penerus kurang mampu mengikuti jejak para pendahulunya yang memiliki pandangan visioner, sebagaimana dilakukan pemrakarsa pendiri HMI Lafran Pane dan para penerusnya.
  7. senang membuat program, kurang mampu membuat agenda pelaksanaannya.
  8. HMI kehilangan strategi perjuangan.

Insyaalloh kedepannya saya bakalan Ulas setiap Poin dari Beberapa Indikator yang saya kutip diatas, atau kalau ada kesempatan akan saya ulas keseluruhan indikator satu per satu (44 indikator).

Saya pribadi hendak menambahkan indikator kemunduran tersebut, dan menurut saya ini adalah hal yang paling krusial, yakni “Mematikan Proses Kader dan Perkaderan Anggota Lain demi kepentingan pribadi dengan dalih ini adalah bagian dari proses”.

Sering saya jumpai tulisan di instagram ataupun facebook yang membahas tentang mematikan perkaderan anggota HMI, dan jika dilihat dikolom komentar, banyak yang membuat satire dengan komentar sebagai berikut “Ini bagian dari proses adinda” sembari membubuhkan emotikon Tertawa. Saya beranggapan, ini adalah perbuatan “terkutuk” kader HMI. Padahal jelas termaktub dalam anggaran dasar HMI bahwasannya Tujuan Organisasi ini adalah “Terbinanya insan akademis, pencipta pengabdi dst”(pasal 4). Serta fungsinya yakni sebagai organisasi kader (pasal 8). Namun dalam prakteknya, ada saja oknum kader yang hendak atau bahkan telah melakukan “CUT” atau Mematikan Proses anggota-anggota HMI lainnya. Tak heran jika organisasi yang semakin tua ini banyak diminta untuk dilakukan nya Dekonstruksi terhadapnya.

Baca Juga :  Mensinergikan Berbagai Sistem Alam Semesta dan Manusia

/*Ditulis Oleh Kader Dunia Akhirat

Ingin mengekspresikan diri dan berpotensi mendapatkan penghasilan?
Yuk jadi penulis di rakyat filsafat. Setiap bulannya akan ada 3 orang beruntung yang akan mendapatkan Hadiah dari Rakyat Filsafat!

Ingin memiliki portal berita yang responsif, dinamis serta design bagus? atau ingin memiliki website untuk pribadi/perusahaan/organisasi dll dengan harga bersahabat dan kualitas dijamin dengan garansi? hubungi kami disini!

Saran Kami

Mungkin anda juga menyukai

0 komentar pada “Kata Alumni : Bubarkan HMI atau Jualan Sarung Saja. Aku : Loh Kok Mirip Pernyataan Aidit?

  • Pajar pahlewi

    Jangan hacurkan gelasnya… tumpahin ajah airnya… ganti dgn air yg bersih….
    ada jargon yg saya kutip dari beberapa qoutes bhwa: setiap masa ada orangnya, dan setiap orang ada masanya. Semoga kader HMI bisa lebih oke kedepan

    Balas

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Pasang Iklan

Pasang Iklan

Klik Gambar Untuk Mengunjungi Warung Anak Desa
Klik Gambar Untuk Mengunjungi Warung Sop Jawa Sumatera

Tertarik Mulai Menulis di RAKYAT FILSAFAT?

Ada pertanyaan? Hubungi kami di rakyatfilsafat@gmail.com